Selasa, 15 April 2014

Buku dan Film : "Nicholas Nickleby" by Charles Dickens

Selamat bulan April. Wah, baru sempat posting baru lagi di bulan April. Apa yang sudah kita lalui sampai pertengahan April ini? Pemilu yaaa

Kali ini aku ingin cerita tentang sebuah film yang kebetulan aku tonton di MGM. Judulnya "Nicholas Nickleby".



Film ini adalah adaptasi dari novel karya Charles Dickens berjudul sama. Ada banyak versi film dari kisah ini, tapi ini versi film yang paling aku sukai. Sepertinya sih karena faktor pemeran utamanya, hehehe.


The Novel

Aku memang selalu tertarik dengan film yang bersetting Inggris tahun 1800-an. Nggak heran kalau aku suka banget dengan film-film yang diangkat dari novel-novel karya Charles Dickens dan Jane Austen.

Apalagi ... di film ini, pemeran Nicholas Nickleby-nya waaaw.... aku suka bangeeet. Kadang-kadang mirip loh sama Adipati Dolken, hehehehe. Diperankan oleh aktor Ingris kelahiran 10 April 1980, Charlie Hunnam. Setelah menonton film ini, aku langsung googling informasi tentang aktor ini.

Film ini dibuat tahun 2002. Artinya, saat itu Charlie baru berusia 22 tahun. Masih muda, cute banget ;)

Sukaaa banget dengan karakter Nicholas, khas tokoh hero rekaan Charles Dickens, digambarkan sebagai pemuda yang kehilangan ayah, pembela kaum tertindas, cerdas, sopan, baik hati, berani, tegas dan gentleman. Charlie tepat sekali memerankan karakter ini dengan wajahnya yang masih polos.

Ini dia Charlie Hunnam sebagai Nicholas Nickleby

Jadi .... aku mau cerita soal filmnya atau Charlie-nya ya? >.<

Pertama-tama aku mau cerita tentang filmnya dulu deh. 

Alkisah, keluarga Nickleby baru saja kehilangan pemimpin keluarga. Ayah Nicholas Nickleby meninggal akibat stres berkepanjangan karena bisnisnya bangkrut, saat itu usia Nicholas baru 19 tahun. Sebagai anak lelaki tertua dan satu-satunya, Nicholas harus mengambil alih tanggungjawab sebagai penopang keluarga, menghidupi dan menjaga ibu dan adik perempuannya. Karena keluarga mereka kini jatuh miskin, mereka harus meninggalkan tempat tinggal mereka yang semula nyaman di Devonshire. Keluarga Nickleby datang ke London untuk menemui adik ayah Nicholas, yang biasa mereka sebut Paman Ralph Nickleby, seorang bisnisman sukses yang kaya raya. Nicholas minta bantuan pamannya dicarikan pekerjaan agar bisa menghidupi ibu dan adiknya.

Tapi ternyata pamannya ini sombong, tidak mau membantu keluarga kakaknya dan tidak peduli kakaknya sudah meninggal. Paman Ralph yang licik ini memberikan pekerjaan pada Nicholas sebagai guru di sebuah sekolah asrama yang berada di kota kecil jauh dari London. Kepala sekolahnya jahat sekali, dikenal dengan sebutan Tuan Squeer. 

Murid-murid di sekolah itu hampir setiap saat dirundung rasa takut karena tiap kali mereka dianggap melakukan kesalahan sedikit saja, akan dipukuli sang kepala sekolah. Nicholas tidak tega melihat anak-anak itu dipukul, tapi awalnya ia tak bisa berbuat apa-apa karena ia guru baru di tempat itu, butuh pekerjaan itu untuk mendapatkan uang.


Nicholas sebagai guru
Nah, pas lagi gini mirip-mirip Adipati Dolken kan? Hehehe

Di sekolah itu, Nicholas melihat ada satu anak yang lebih tua dari murid lain, agak bungkuk dan jalannya pincang, bernama Smike. Anak itu dilarang ikut belajar oleh Tuan Squeer. Dia dianggap pelayan dan diberi tugas-tugas berat. Nicholas kasihan melihat Smike diperlakukan tidak manusiawi. Saat Nicholas mengajarkan Smike membaca, Tuan Squeer marah, langsung memukul Smike menyuruhnya bekerja lagi. Katanya, yang tidak bayar biaya sekolah, tidak boleh belajar di sekolah itu. Padahal dia sendiri tidak pernah membayar Smike sepeser pun walau Smike sudah bekerja keras setiap hari. (Haduuuh, ada ya, orang sekejam Tuan Squeer, hikkss...)

Pada suatu hari Nicholas membantu Smike kabur dari tempat itu. Saat Tuan dan Nyonya Squeer sadar Smike kabur, mereka mencarinya penuh amarah. Di hadapan Nicholas mereka berteriak, akan menghukum Smike habis-habisan jika mereka menemukannya. Nicholas berdoa sungguh-sunnguh berharap Smike tidak tertangkap. Tapi menjelang malam, Smike berhasil ditangkap Nyonya Squeer yang tidak kalah kejamnya dengan suaminya. Tuan Squeer yang marah besar, mengikat tangan Smike ke atas, bajunya dibuka, lalu punggungnya dipukuli dengan rotan tanpa ampun.

Nicholas yang sudah tak tahan lagi melihat perlakuan kejam Tuan Squeer, segera merebut rotan itu dan gantian, ia pukuli Tuan Squeer dengan rotan itu. Lalu ia membawa Smike pergi dari tempat itu. (Hero banget, kan? Gimana nggak kagum coba sama Nicholas ^_^ )

Nicholas dan Smike

Tujuan Nicholas ingin ke Liverpool, ia ingin mencari pekerjaan di pelabuhan. Tapi dalam perjalanan, keduanya bertemu rombongan teater keliling dan ditawari ikut main teater. Nicholas yang tampan diminta menjadi Romeo, dalam drama "Romeo and Juliet". Karena gajinya lumayan, Nicholas dengan senang hati menerima pekerjaan itu. Pertunjukan pertama mereka sukses. Tapi belum lama bekerja di teater keliling itu, Nicholas mendapat kabar adik perempuannya dipaksa Paman Ralph menemani rekan-rekan bisnisnya, kecantikan Kate, adik Nicholas, dimanfaatkan untuk  membuat rekan-rekan bisnis Paman Ralph tertarik menginvestasikan uang mereka pada Paman Ralph. Bersama Smike, Nicholas segera menuju London. Ia menyelamatkan adik perempuannya dari gangguan seorang lelaki tua hidung belang yang menjadi salah satu investor terbesar pamannya.

Di rumah Nicholas, Smike merasa senang sekali, baru kali itu ia merasakan kehangatan berada di tengah-tengah keluarga yang menerima dan memperlakukannya dengan baik. Diam-diam, Smike menyimpan kekaguman dan akhirnya jatuh cinta pada Kate. Tapi Smike sadar, ia tidak pantas untuk Kate, ia hanya pemuda miskin, agak bungkuk dan pincang. Apalagi kemudian ada seorang pemuda yang mendekati Kate, Smike hanya bisa menahan rasa cemburunya dalam hati dan berusaha untuk ikhlas.

Nicholas sudah menganggap Smike sebagai saudaranya sendiri. Pamannya yang tahu keberadaan Smike di rumah Nicholas, segera memanggil Tuan Squeer untuk membawa Smike kembali ke sekolah asramanya. Nicholas berjuang menyelamatkan Smike agar tidak dibawa kembali oleh Tuan Squeer.

Setelah berhasil menyelamatkan Smike, cobaan masih menerpa. Smike sakit parah, dan dokter bilang umurnya sudah tidak lama lagi. Nicholas sedih bukan main. Sebelum meninggal, Smike mengaku pada Nicholas, dia mencintai Kate. Ia menitipkan sesuatu yang dibuatnya sendiri untuk Kate, membuat Nicholas semakin terharu. Sampai akhirnya Smike wafat dan dimakamkan di samping makam ayah Nicholas, di bawah sebuah pohon rindang yang dulu sering menjadi tempat tidur siang Kate.

Kematian Smike membuat Nicholas sangat berduka. Tapi hidup harus terus berjalan, ia harus mencari pekerjaan baru untuk membiayai hidupnya, ibu dan adiknya.

Nicholas pergi mencari pekerjaan, sampai ia merasa kelelahan lalu bersandar di sebuah dinding. Ia merasa hampir tak kuat lagi, di usianya yang masih demikian muda harus menanggung beban seberat itu. Ia memejamkan matanya, dan terkejut saat mendengar suara lembut menyapanya.

"Are you okay, Sir?"

Nicholas membuka matanya dan terpana melihat seraut wajah cantik seorang gadis yang sudah ada di hadapannya. Ia tersenyum, wajah gadis itu bagaikan oase kesejukan yang menghapus rasa penatnya. Gadis itu mengira Nicholas sakit, karena wajahnya terlihat pucat. Nicholas bilang ia tidak apa-apa. Lalu gadis itu permisi, diam-diam Nicholas mengikutinya, ia heran melihat gadis itu masuk ke sebuah kantor pencarian kerja dan keluar dari tempat itu sambil menangis dan berlari. Kemudian ia tahu, ternyata gadis bernama Madeline itu juga sedang kesusahan. (diperankan Anne Hathaway)

Nicholas dan Madeline
Ayah Madeline terlilit hutang akibat hobi berjudi. Saat Paman Ralph tahu Nicholas menyukai Madeline, pamannya sengaja menawarkan kesepakatan pada ayah Madeline, hutangnya akan dianggap lunas jika mau menyerahkan Madeline untuk dinikahi lelaki tua hidung belang rekan bisnis Paman Ralph.

Nicholas yang mendengar kabar ini segera datang menyelamatkan Madeline. Gadis itu bilang tak bisa mengelak karena pernikahannya itu satu-satunya jalan untuk melunasi hutang ayahnya. Tapi Nicholas yang mendapat info dari asisten pamannya, segera bilang, pamannya hari ini bangkrut, sahamnya rugi 10.000 poundsterling. Rekan bisnis pamannya itu mengurungkan niatnya menginvestasikan uangnya dan memilih tidak jadi menikahi Madeline. Saat bersamaan, ayah Madeline yang memang sudah sekarat akhirnya meninggal.

Tak tega melihat Madeline sendirian di rumah itu, Nicholas mengajak Madeline tinggal di rumahnya. Ia pun melamar Madeline. Uhuy, romantis banget ^_^



Aihhh, suka banget sama dialog di adegan ini... You're an angel, kata Madeline. I am not an angel, jawab Nicholas.
"We save ourselves together," Nicholas proposing ...

Yup, begitulah ending film ini, diakhiri dengan pernikahan Nicholas dan Madeline. Intinya, segala cobaan jika dihadapi dengan berani dan pantang menyerah, akhirnya teratasi juga.

Selain itu, ada kejutan informasi juga loh di-ending cerita. Apa kejutannya? Hm, supaya penasaran, nonton sendiri saja ya? ^_^


Nicholas dan Madeline, setelah menikah mengunjungi makam ayahnya dan Smike

Naah, setelah cerita tentang filmnya, sekarang aku mau cerita tentang pemeran Nicholas yang sudah berhasil memikat hatiku, Charlie Hunnam.

Nama lengkapnya, Charles Matthew Hunnam. Aku penasaran, dia sudah main film apa aja sih? Dan aku baru sadar, ternyata Charlie main di film Pasific Rim, sebagai Raleigh Becket. Waaah, di sini dia berubah. Pemuda yang dulu berwajah cute, tinggi langsing itu berubah jadi sosok macho bertubuh atletis. Walah, aku kok baru tahu ya, ada aktor Inggris keren gini. Selama ini aku ke mana aja ... :p

Charlie Hunnam, dulu dan sekarang. Dari cute jadi macho ya? ^_^


Charlie Hunnam in Pasific Rim

Dan ternyata main juga di serial Son of Anarchy  sebagai Jax Teller. Padahal adikku sering nonton film ini, tapi aku nggak ngeh kalau pemeran utamanya ganteng, hehehehe. Karena saat sekilas melihat film ini, tentang sekelompok pengendara motor Harley Davidson dengan dandanan berantakan, gondrong, brewokan, jenggotan, dan bertato. Ah, nggak sangka banget itu pemeran yang sama dengan yang memerankan Nicholas Nickleby.

Charlie Hunnam in Son of Anarchy

Mmm, kayaknya tahi lalatnya dioperasi kali ya, karena dulu ada tahi lalat di atas bibir kiri ;)


Kabar terakhir, Charlie ditawari berperan dalam film yang diadaptasi dari novel kontroversial, Fifty Shades of Grey. Untunglah Charlie akhirnya mengundurkan diri. Nggak tega nontonnya kalau dia main di film itu >.<

Charlie memilih main film thriller berjudul Crimson Peak. Memang sih, dia sekarang jadi terlihat beda, terutama gara-gara perannya di Son of Anarchy, Charlie jadi lebih sering tampil jenggotan, brewokan dan gondrong. Hikss ... Padahal kalo klimis Charlie ganteng banget looh ^_^





Lebih suka Charlie Hunnam yang klimis gini. Ganteng bangeeeeet ^_^


Sekian dulu ya kisah tentang Charlie Hunnam dan Nicholas Nickleby. Yang hobi baca, boleh deh baca buku-buku karyaku ini ^_^


Senin, 31 Maret 2014

Memory Kuliah part 3 : Horornya Sidang Skripsi Jurusan Arsitektur

3DMax buatanku. Bagian belakangnya kurang. Tapi sudah lumayan kan? ^_^


Halo teman-teman. Apa kabar di akhir bulan Maret ini?

Well, aku mau lanjutin lagi ya, berbagi kisah pengalaman suka duka kuliah Arsitektur. Siap-siap buat teman-teman yang berminat kuliah Arsitektur. Kuceritakan pengalaman paling horor selama aku kuliah Arsitektur. Tugas akhir. Yup, bagiku, momen ini adalah momen paling mengerikan.

Akhirnya, di tahun kelima aku kuliah, sampailah aku pada mata kuliah terakhir, Tugas Akhir. Mata kuliah paling fenomenal dan paling membuat degdeg-an. Kami hanya diberi waktu satu semester untuk mempersiapkan semuanya. Membuat makalah setebal dua ratus halaman lebih dan kemudian membuat gambar konsep sekaligus gambar kerja. Butuh konsentrasi lebih dan bikin super stres.

Tugas akhir di jurusan Arsitektur dibagi menjadi dua tahap. Tiga bulan pertama, mempersiapkan konsep tema tugas akhir yang aku pilih, menuangkannya dalam makalah setebal dua ratus halaman lebih. Setelah itu, di bulan ke tiga, aku harus mempresentasikannya di hadapan dosen-dosen penguji. Jika lulus tahap ini, aku boleh lanjut ke tahap studio. Tapi jika belum lulus tahap pertama, harus memperbaiki dulu konsep dan makalah tugas akhir itu.

Total mahasiswa-mahasiswi jurusan Arsitektur yang akan mengikuti mata kuliah tugas akhir mencapai seratus orang lebih. Dibagi menjadi empat tim. Penentuan tim ini juga cukup membuat cemas. Menurut kabar dari senior, ada tim tertentu yang dosen pengujinya terdiri dari dosen-dosen baik hati yang dengan ringan memberi nilai tinggi sehingga kemungkinan lulus cukup besar, tapi ada tim yang kabarnya kelak akan diuji oleh dosen-dosen cukup killer, pelit memberi nilai, kemungkinan lulus kecil kecuali hasil tugas akhir kami bagus sekali.

Aku cukup terpengaruh dengan desas-desus yang ditiupkan para senior.  Malam sebelum pengumuman pembagian tim, aku berdoa sebanyak-banyaknya disertai sholat tahajud, berharap keberuntungan ditempatkan di tim yang dosen-dosen pengujinya baik hati.

Keesokan paginya, aku berangkat ke kampus dengan perasaan was-was. Sedikit takut melihat pengumunan pembagian tim tugas akhir. Belum sampai aku ke papan pengumuman yang memajang daftar pembagian tim tugas akhir, aku disambut seorang temanku yang langsung menyalamiku. Semula aku berpikir positif mengira temanku itu memberi selamat karena aku masuk tim tugas akhir yang dosen-dosen pengujinya baik hati, tapi ternyata, kalimat yang keluar dari mulutnya membuatku lemas lunglai.

“Turut berduka cita ya, Rum. Elo masuk tim empat. Tim paling killer. Dosen pengujinya ada tujuh dosen.
Kebanyakan galak-galak lagi,” kata temanku itu.

Tega nian temanku itu menakut-nakutiku seperti itu. Dengan hati gemetar, aku memberanikan diri menghampiri papan pengumuman, melihat deretan nama yang telah dibagi menjadi empat tim. Dan memang benar! Namaku tercantum di tim empat, tim yang dosen-dosen pengujinya paling mengerikan! Dadaku semakin bergemuruh. Belum apa-apa aku sudah merasa kalah dan takut.

“Kasihan deh lo Rum. Cuma elo aja dari kelas kita yang masuk tim empat. Siap-siap deh lo dibantai,” kata temanku yang lain.

Awalnya aku merasa lemah tak berdaya, kemudian aku sadar, aku tak boleh memulai mata kuliah tugas akhir ini dengan semangat negatif. Aku harus mengumpulkan keyakinan bahwa aku pasti bisa menjalani tugas akhir ini dengan baik. Harus bisa, AKU HARUS LULUS!

“Ah, nggak usah kasihan sama gue deh. Gue nggak perlu dikasihani. Gue nggak mau kalah sebelum berperang. Gue harus yakin gue pasti bisa!” jawabku lantang, sengaja agar temanku yang tadi secara tak langsung meremehkan kemampuanku itu merasa keki.

Lihatlah! Aku tetap bersemangat, tak tergoyahkan keyakinanku! Tapi di dasar hatiku yang paling dalam, tentu saja terbesit rasa was-was. Oh, aku punya firasat akan menjalani proses panjang yang penuh tekanan dan melelahkan untuk menyelesaikan tugas akhir ini.

Dimulailah masa tugas akhir, diawali memperkenalkan diri di hadapan dosen pembimbing tim empat. Aku memandangi satu-persatu dosen-dosen pengujiku ini. Tentu saja semuanya sudah kukenal. Beberapa di anataranya memang dikenal sebagai dosen yang cukup tegas. Mungkin bukan galak, tapi ketegasannya terkadang bikin senewen. Timku terdiri dari dua puluh lima mahasiswa-mahasiswi. Dan hanya ada dua mahasisiwi termasuk aku yang seangkatan denganku. Yang lainnya adalah angkatan senior satu tahun di atasku.

Langkah pertama, dosen pembimbing meminta kami membuat konsep tema dan judul tugas akhir kami masing-masing. Aku segera melupakan segala rasa was-was. Mulai fokus berusaha menjalani tugas ini penuh semangat dan harapan. Tapi aku harus menghadapi tantangan pertama yang lumayan menyesakkan hati. Ya, berkali-kali konsepku ditolak dosen pembimbingku itu. Dan kejamnya beliau, dengan tega mengucapkan kata-kata pedas atas kesalahan yang kubuat.

“Kamu lima tahun kuliah belajar apa saja? Masa membuat konsep saja kamu nggak bisa?” Begitu tegur dosen pembimbingku.

Membuat perasaanku tak karuan dan mulai terpengaruh, aku mulai meragukan kemampuanku. Dalam hati rasanya ingin menangis tiap kali dosen pembimbingku menghina konsep yang kubuat. Biasanya aku menangis sesampainya di rumah, melepaskans egala emosi, setelah merasa lega, aku kuatkan hati untuk bangkit dan terus maju. Ya, aku harus kuat, aku tak mau gagal. Aku harus lulus tahun itu. Aku tak ingin mengecewakan Bapak dan Ibuku. Segera kuperbaiki konsep tugas akhirku.

Selama masa penyusunan konsep dan pembuatan makalah, ada juga acara saling berkunjung antar tim tugas akhir. Terkadang aku ikut hadir dalam asistensi temanku di tim lain, walau aku hanya menyimak dan mendengarkan penjelasan dosen pembimbing mereka. Dalam pengamatanku, sepertinya dosen pembimbing tim lain memang bersikap lebih baik dari dosen pembimbingku.

Sebaliknya, di satu waktu, gantian beberapa teman dari tim lain ikut menghadiri asistensiku dengan dosen pembimbingku. Dan pada saat itulah aku merasa hancur lagi. Di depan teman-temanku dengan suara lantang dosen pembimbingku bilang konsepku salah disertai makian yang bikin hati nyeri. Kali ini membuatku down karena dosen pembimbingku itu mengucapkan kata-kata pedas tentangku dihadapan banyak teman-temanku.

“Kamu balik lagi aja deh ke semester satu! Masa bikin konsep seperti ini saja nggak bisa! Bodoh banget ya kamu. Kamu belum pantas lulus!” kata dosen pembimbingku dengan suara keras dan mata membelalak.

Ya Tuhan, sedih banget rasanya. Andaikan tak malu, kubiarkan emosiku meluap dalam bentuk tangisan. Tapi untunglah air mataku masih bisa kutahan. Aku tak mau lebih mempermalukan diri lagi dengan menangis di hadapan teman-temanku dan dosen pembimbingku. Setelah asistensiku selesai, teman-temanku lain tim yang tadi turut menyaksikan asistensiku, segera mengumbar kata-kata ikut bersimpati.

“Tabah ya, Rum. Pak itu memang gitu. Nggak usah diambil hati,” hibur salah satu temanku.
“Gila, tega banget ya, Pak itu ngatain lo kayak gitu. Sadis!” komentar temanku yang lain.

Komentar seperti itu justru membuatku semakin sebal. Oh, rasanya aku malu sekali dan sedihnya bukan main. Andai kamarku dekat, ingin rasanya aku segera berlari masuk ke kamarku dan menumpahkan segala tangisku di atas tempat tidurku. Tapi seperti yang sudah-sudah, keinginanku untuk lulus tahun ini sangat kuat, mengalahkan segala rasa malu dan tertekan. Aku harus lulus. Aku tak boleh merepotkan orangtuaku karena kalau aku gagal, orangtuaku masih harus mengeluarkan biaya yang tidak sedikit untuk kuliahku satu semester lagi.

Tidak, sudah cukup. Aku berjanji akan lulus. Semester itu adalah semester terakhir orangtuaku membiayai kuliahku. Tahun berikutnya aku harus sudah bekerja dan mampu mencari uang sendiri.

Percayalah teman, semangat yang positif sepertinya mampu menciptakan aura yang positif juga. Esok harinya, Pak dosen pembimbingku itu memanggilku ke ruangannya. Segala rasa takut aku kesampingkan.

Aku bertekad tak akan menunjukkan wajah lemah tak berdaya di hadapan dosen pembimbingku. Akan kutunjukkan wajah tegar dan bersemangat. Tak tergoyahkan menghadapi kata-kata paling pedas sekalipun.
Dengan mantap, aku mengetuk pintu ruangan dosen pembimbingku. Kukumpulkan seluruh keberanian mengahadapinya. Pak dosen pembimbingku itu mempersilakan masuk. Aku terkejut saat melohat beliau tersenyum padaku. Mimpikah ini? Jangan-jangan dosenku kesambet karena mendadak jadi baik padaku, hehehe.

“Duduk, Rum.!”  perintahnya.

Aku segera duduk di kursi di depan meja kerjanya.

“Selamat siang, Pak.” sapaku membuka percakapan.
“Bagaimana konsep kamu? Sudah ada kemajuan belum?” tanya dosenku itu.
“Masih saya perbaiki.”

“Maaf ya kemarin saya keras sama kamu. Kamu memang harus dikerasin karena kamu yang paling lambat kemajuannya di antara temanmu yang lain. Kamu harus belajar lebih keras lagi. Ini saya pinjamkan kamu buku. Kamu pelajari, buat konsep terbaik dari info yang kamu dapat di buku ini. Kamu sendiri yang memilih tema nggak biasa. Pusat Peragaan dan Informasi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. Kamu harus lebih banyak lagi mencari informasi mengenai bangunan sejenis dari buku-buku atau internet. Di Indonesia memang masih belum ada bangunan seperti itu.” kata Pak dosenku itu panjang lebar.

Aku masih saja tak percaya dengan perubahan sikapnya dibanding hari sebelumnya. Kali ini beliau bicara dengan intonasi suara yang lembut.

“Iya, Pak, memang di Indonesia bangunan sejenis yang ada baru Pusat Peragaan Ilmu pengetahuan dan Teknologi (PPIPTEK) di Taman Mini Indonesia Indah. Terima kasih, Pak pinjaman bukunya. Akan saya pelajari sebaik-baiknya.” jawabku sambil menerima buku yang dipinjamkan dosenku itu tak lupa disertai seulas senyum.

“Setelah saya pinjamkan buku itu, konsep kamu harus jadi lebih bagus ya!” Pak Dosenku itu mengingatkan aku sekali lagi sebelum aku permisi dari ruangannya.
“Baik, Pak!” jawabku mantap.

Dan saat itu, kali pertama aku meninggalkan ruangan dosen pembimbingku dengan wajah sumringah!

Setelah berjibaku selama tiga bulan menyusun konsep tugas akhir menjadi sebuah makalah, akhirlah sampailah pada masa penentuan pengujian makalahku itu. Sepertinya memang sudah suratan takdir, salah satu dosen penguji adalah dosen super galak yang dahulu pernah mengajar mata kuliah Apresiasi Budaya.

Benarlah, setelah enam dosen memberi kritik dan masukan, sampailah giliran dosen Apresiasi Budaya yang mengujiku. Beliau tidak memberikan pertanyaan apa pun melainkan langsung mengatakan bahwa konsepku nilainya : nol. Total salah. Penjelasanku tentang tema tugas akhirku yang bertajuk : analogi bangunan, dianggap salah. Dan karena temaku salah, maka konsepku secara keseluruhan adalah salah.

Oh My God!

Aku terdiam tak tahu harus menjawab apa. Kurasakan kedua kakiku gemetar. Rasanya aku seperti dihantam palu godam hingga hancur berkeping-keping. Bagaimana ini? Konsepku salah total?

Tapi ternyata dunia belum runtuh seperti bayanganku. Masih ada satu dosen yang berpihak padaku. Beliau adalah dosen mata kuliah Kota dan Pemukiman. Beliau menyelamatkan nilaiku, satu-satunya dosen yang sangat setuju dengan tema dan konsepku. Menurut beliau, konsepku itu bukannya tidak mungkin, terbukti bahwa di Jerman, sudah ada bangunan yang berhasil dibangun dengan konsep seperti yang kubuat itu.

Karena beliau memberiku nilai 75, di antara dosen lain yang memberiku nilai 60, bahkan ada yang tega memberiku nilai 40, aku masih selamat lolos ke tahap selanjutnya. Sungguh aku berterima kasih kepada beliau. Selanjutkan aku paling rajin asistensi dengan beliau. Pak dosenku yang satu itu, telah banyak membantuku memberi informasi tentang tema konsep pilihanku. Membuatku menjadi semakin percaya diri ketika memasuki tahap selanjutnya, tahap studio.

Tahap studio adalah tahap yang jauh lebih melelahkan dibanding tahap penyusunan konsep. Kami masuk tiap hari, masuk studio dari pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Di studio, kami menuangkan konsep kami yang semula hanya berupa tulisan ke dalam bentuk gambar rencana dan gambar kerja serta maket. Sungguh proses yang melelahkan.

Tips buat teman-teman yang juga kuliah di jurusan Arsitektur dan sedang menjalani tugas akhir tahap studio. Kerjakanlah sendiri tugas kalian, bagaimana pun hasilnya nanti, mengerjakan semua gambar sendiri jauh lebih baik. Pengalamanku dulu ketika tahap studio ini, ada salah satu temanku yang membayar orang untuk membantunya menggambar di studio. Ia menyusupkan orang itu ke meja gambarnya. Ketika perbuatannya itu diketahui dosen, langsung saja dia didiskualifikasi dan dinyatakan gagal. Sungguh sayang, padahal tinggal selangkah lagi.

Maket tugas akhirku yang masih kusimpan sampai sekarang sebagai kenang-kenangan ^_^


Tahap studio yang melelahkan selesai menjelang akhir semester. Sekali lagi kami harus memperesentasikan hasil kerja kami. Kali ini dalam bentuk gambar dan maket. Presentasi ini tak kalah bikin was-was, membuatku panas dingin. Tapi setidak-tidaknya aku sudah lebih percaya diri karena ada satu dosen yang mendukung konsepku.

Presentasi berjalan lancar. Hampir semua pertanyaan dosen penguji dapat kujawab dengan baik. Hanya ada satu pertanyaan yang tak berhasil kujawab. Sekeluarnya dari ruang presentasi, aku segera berlari ke mushola dan menangis. Jujur aku takut tidak lulus karena ada satu pertanyaan yang tidak berhasil kujawab itu.

Setelah harap-harap cemas menunggu hasil ujian diumumkan, akhirnya semua peserta tugas akhir dikumpulkan dalam satu ruangan. Nama kami disebutkan satu persatu sambil diberitahukan dengan lantang apakah kami lulus atau tidak. Hingga semua teman bisa mendengar langsung. Cara pengumuman seperti ini bikin aku makin deg-degan. Apalagi ekspresi mahasiswa-mahasiswi setelah diumunkan lulus atau tidak, di rekam dengan handycam. Yang berhasil lulus, tentu saja menunjukkan ekspresi wajah bahagia. Dan yang tak berhasil lulus, terekamlah ekspresi wajah sedihnya apalagi jika disertai berurai air mata. Sungguh tega dosen-dosenku itu!

Alhamdulillah aku berhasil lulus. Lega rasanya hatiku. Terbayar sudah segala sakit hati, susah, duka nestapa dan rasa lelah selama enam bulan itu.

Walau ada beragam karakter dan sikap dosen-dosenku selama lima tahun memberiku ilmu, aku sungguh berterima kasih kepada semua dosen-dosenku yang pada akhirnya telah berhasil mangantarkan aku meraih gelar Sarjana Arsitektur. Tentu saja mereka membekaliku nasihat, aku masih harus terus belajar dan tak berpuas diri. Aku masih harus terus mengasah kemampuanku hingga kelak benar-benar dapat disebut Sarjana Arsitektur. Karena menjadi seorang Arsitek memiliki tanggungjawab yang cukup besar. Desain bangunan dan lingkungan yang salah akan berakibat fatal.

Ada banyak lagi nasihat yang disampaikan dosen-dosenku sebelum kami berpisah. Akan selalu kuingat pesan dosen-dosenku itu. Terima kasih Bapak Ibu dosen, terima kasihku yang sebesar-besarnya atas segala bimbingan kalian untukku selama lima tahun itu.

Kenangan bersama teman-teman satu jurusan satu kelas sesudah kita semua lulus. Happy ^_^


Demikian pengalaman seru kuliah di jurusan Arsitektur yang pernah kualami dulu. Segala susahnya masa lalu, kini menjadi kenangan yang seringkali membuat tersenyum saat mengingatnya. Aku tidak pernah menyesal telah memilih jurusan Arsitektur. Aku justru bangga, karena banyak pengalaman yang sudah kulalui selama aku kuliah dan bekerja di bidang Arsitektur.

Sekarang, saatnya bagiku kembali menekuni passionku, menulis. Yup, aku sedang semangat-semangatnya menulis. Tahun ini, akan terbit beberapa novel karyaku. Pengalaman menulisku pun tak kalah panjangnya. aku pun harus melalui perjuangan yang tidak mudah hingga akhirnya tahun ini, aku berhasil mewujudkan mimpiku. Novelku terbit di penerbit idamanku. Tunggu kabar dariku selanjutnya yaaa...

Ini novel-novel dan buku karyaku yang telah terbit :



Selasa, 11 Maret 2014

Memory Kuliah part 2 : Kuliah Arsitektur? Siap-siap sering begadang

3D Max karyaku yang masih sangat simple ^_^

Kali ini aku masih ingin bercerita pengalamanku kuliah Arsitektur. Buat teman-teman yang juga bergelut di dunia Arsitektur, boleh ikut sharing ^_^

Saat kuliah dulu, ada satu dosen yang aku sukai cara mengajarnya. Ia senang bercerita, dan kisah yang diceritakannya selalu bisa membuka pikiranku. Tapi sayang karena merangkap sebagai dosen ITB, ia jarang sekali datang memberi kuliah. Ia hanya datang empat kali selama satu semester.  Pertemuan pertama saat saling berkenalan, pertemuan kedua sebelum ujian tengah semester, pertemuan ketiga antara waktu sesudah ujian tengah semester dan sebelum ujian akhir semester, pertemuan terakhir adalah menjelang ujian akhir semester.

Dosenku ini mengajar mata kuliah Metode Penelitian. Asyiknya, dosen yang satu ini baik hati banget. Banyak mahasiswa-mahasisiwi yang mendapat nilai bagus darinya. Aku mendapat nilai A! Wow, keren kan? Sekarang beliau dikenal sebagai ahli Arsitektur fengshui.

Aku ingat, saat dosenku ini bercerita kisah Rama, Sinta dan Rahwana. Walau sampai sekarang aku kurang paham apa hubungan cerita itu dengan metode penelitian, tapi aku suka cerita versinya. Menurutnya, dalam kisah Rama dan Sinta, selalu saja digambarkan Rama dan Sinta sebagai pasangan sejati. Padahal sesungguhnya, cinta Rahwana kepada Sinta lebih sejati daripada cinta Rama kepada Sinta. Kenapa begitu? Aku baru tahu selama Rahwana menculik Sinta, tak sekali pun ia menyentuh Sinta. Ia menjaga kesucian Sinta. Sedangkan Rama, justru meragukan kesucian Sinta ketika ia telah berhasil merebut Sinta kembali dari Rahwana. Sinta harus membakar dirinya untuk membuktikan kesuciannya kepada Rama.

Sejak mendengar cerita itu, aku tidak setuju jika ada sepasang kekasih disebut pasangan serasi bagai Rama dan Sinta.

Mata kuliah di jurusan Arsitektur banyak yang menarik. Aku suka terutama mata kuliah yang mengharuskan mahasiswa-mahasisiwi mengadakan studi dan survei langsung ke lapangan. Salah satunya adalah mata kuliah Studio Kota dan Pemukiman. Kami dibagi menjadi beberapa tim. Masing-masing tim terdiri dari empat mahasiswa-mahasiswi. Timku terdiri dari empat mahasisiwi. Kami mendapat tugas mengadakan studi dan survei daerah Jl. Pangeran Jayakarta.

Asyiknya, kami langsung terjun ke lokasi. Membuat peta, mewawancarai penduduk setempat dan memotret keadaan wilayah itu. Lalu kami bahas, apa saja yang perlu dibenahi di wilayah itu sehingga dapat tercipta lingkungan pemukiman dan perkotaan yang sehat dan teratur. Setelah semua bahan siap, kami membuat papan presentasi yang begitu lebar, tentang rencana yang ingin kami kembangkan di wilayah itu.

Aku suka dengan dosen yang mengajar mata kuliah ini. Beliau memberi kami kesempatan untuk berani mengungkapkan pendapat dan perencanaan kami. Karena dukungan Pak Dosen yang simpatik, aku pun penuh percaya diri mempresentasikan hasil tugas kami di hadapan teman-teman sekelas.

Tips untuk teman-teman yang sedang sibuk kuliah. Saat menjalani semua mata kuliah, selain harus belajar sungguh-sungguh dan menikmati semua tugas yang diberikan dosen, kita juga harus membiasakan diri bekerja dalam tim.

Ini penting, karena banyak sekali tugas kuliah yang tidak hanya harus dikerjakan sendiri, tapi juga dikerjakan dalam tim. Dan tugas tim, jauh lebih berat daripada tugas sendiri. karena masing-masing anggota tim dituntut nggak egois dan saling menghargai satu sama lain.

Aku pernah punya pengalaman satu tim dengan teman yang kurang menghargai kerja tim. Temanku yang satu itu malas sekali. nggak pernah datang saat kami kumpul bersama menyelesaikan tugas. Dia sama sekali nggak mengerjakan tugas bagiannya. Karena itu aku bersikap tegas, pada pengumpulan tugas, aku hapus namanya dari anggota tim. Kedengarannya kejam ya, tapi ini lebih baik, supaya temanku itu sadar, sifat malas dan egoisnya itu merugikan anggota tim lain.

Kami sungguh nggak rela berbagi nilai dengan anggota tim yang tidak mengerjakan tugasnya. Akhirnya ia terpaksa tidak lulus mata kuliah itu. Semoga temanku itu menjadi sadar, kerja tim itu sangat penting, masing-masing anggota tim harus bisa bertanggungjawab dengan tugasnya masing-masing.

Oya, kuliah di jurusan Arsitektur, berarti harus siap kurang tidur. Karena tugas kami super banyak, apalagi tugas Perencanaan Arsitektur. Wuiih, aku pernah terpaksa nggak tidur 2 hari karena harus ngebut menyelesaikan gambar konsep perencanaan desain berlembar-lembar. Apalagi kalau harus dilengkapi dengan maket. Weleh-weeh, bikin tepar deh. Siap-siap saja deh, minum banyak kopi berharap nggak ngantuk.

Kuliah di jurusan Arsitektur, tentu nggak lepas dari kerja praktek. Bagiku, ini adalah mata kuliah yang paling asyik. Mahasiswa-mahasiswi diberi kesempatan terjun langsung di proyek pembangunan suatu gedung. Mengikuti dengan detail bagaimana proses mengubah gambar Arsitektur menjadi bangunan nyata.

Tugas ini juga dikerjakan bersama-sama dalam satu tim. Masing-masing tim terdiri dari tiga mahasiswa-mahasiswi. Selain suka dengan mata kuliah satu ini, aku juga suka dengan dosen pembimbing mata kuliah ini yang sangat mendukung kami. Membantu kami mencari proyek yang mau menerima kami magang, walau hanya berupa selembar surat rekomendasi.

Timku terdiri dari sahabat-sahabatku sendiri, Ira dan Lala. Akhirnya kami mendapat tempat kerja magang di sebuah developer Perumahan Citra Garden, di daerah Jakarta Barat.

Tips buat teman-teman yang juga sedang menjalani kerja praktek, coba kerjakan tugas ini dengan sungguh-sungguh. Karena tugas kuliah yang satu ini sangat bermanfaat kelak di dunia kerja.

Awalnya, aku malas-malasan mengerjakan tugas ini, karena aku dan teman-teman harus masuk hampir setiap hari, kecuali jika ada mata kuliah lain di kampus. Karena masih terbiasa hanya kuliah, aku kurang tertarik dengan kerja lapangan, selain karena memang melelahkan, juga kotor karena harus ikut terkena debu-debu bahan bangunan, semen, bahkan aku harus ikut naik ke lantai  dua bangunan rumah yang baru setengah jadi hanya dengan tangga darurat dari kayu  yang dibuat asal jadi.

Ngeri sekali menaiki tangga itu. Bagi yang takut ketinggian, pasti tak akan sanggup. Tapi itu harus kujalani. Tugas ini kelak akan sangat berguna sebagai pengalaman di dunia kerja nantinya.

Karena foto perumahan tempat dulu aku kerja praktek sudah nggak ada,
ini saja deh yaa... villa di Cisarua hasil designku. Keren juga kan? ^_^

Beginilah realita dunia kerja di bidang Arsitektur. Bukan hanya harus berkutat dengan gambar menggambar di studio. Tapi juga harus terjun langsung ke lapangan. Melihat langsung seperti apa bahan-bahan bangunan dan bagaimana proses merealisasikan gambar yang telah kubuat menjadi bangunan sungguhan. Mulanya tugas ini memang menguras tenaga dan pikiran, tapi lama-lama aku justru semakin merasa asyik dan exited.

Rasanya sudah seperti Arsitek sungguhan, diperkenankan ikut membantu Manajer Proyek mengawasi pengerjaan bangunan agar tidak melenceng dari gambar kerja yang telah ditetapkan. Aku makin senang saat akhirnya mendapat nilai A untuk mata kuliah ini. Terima kasih banget deh kepada dosen mata kuliah kerja praktek yang menghargai jerih payah kami. Apalagi dosen kerja praktekku memang sekaligus dosen pembimbing kelas kami, kelas D. Hm, benar-benar dosen favorit.

Tapi nggak semua dosen sebaik beliau. Ada juga dosen yang membuatku down dan membuatku merasa menjadi mahasiswi paling bodoh sedunia.

Mau tahu lanjutan kisahku? Tunggu sambungannya yaaa ^_^

Bersambung ...

Aih, masa-masa kuliah ternyata bikin kangen juga ya saat kita kenang ...

Walau aku kini lebih fokus menulis novel, tapi kenangan dunia Arsitektur tak pernah kulupakan. Justru kujadikan sumber untuk ide-ide ceritaku. Salah satunya dalam Novel "Tahajud Cinta di Kota New York". Richard Wenner kugambarkan sebagai seorang arsitek keren dan cerdas. ^_^

Buku-buku karyaku yang telah terbit ^_^


Senin, 10 Maret 2014

Memory Kuliah part 1 : Jurusan Arsitektur? Siapa takut?

3D Max hasil karyaku. Simple banget ya ^_^
Foto by Arumi

Yup, aku ingin berbagi pengalaman saat kuliah dulu. Siapa tahu ada teman-teman yang tertarik masuk jurusan Arsitektur juga?

Sebelum memutuskan kecemplung dunia arsitektur, bolehlah baca kisahku ini dulu ... ^_^

Orang bilang, masa kuliah adalah saat yang menyenangkan. Hm, rasanya itu memang benar. Setelah sembilan tahun menjalani sekolah dasar sampai menengah atas selalu mengenakan seragam, masa kuliah menjadi begitu meyenangkan karena aku bisa ke kampus berpakaian bebas. Asalkan pantas, rapih dan sopan. Rasanya lega bisa tampil sesuai jati diri sendiri.

Lulus dari SMAN 78 Kemanggisan Jakarta Barat, aku memutuskan untuk melanjutkan pendidikanku ke Universitas Trisakti Jakarta, jurusan Arsitektur. Mengapa aku memilih jurusan Arsitektur? Tentu saja karena aku sangat suka menggambar.

Sebenarnya, jurusan Arsitektur bukan pilihan utamaku. Itu pilihan kedua. Pilihan pertamaku adalah desain grafis. Aku mengikuti dua macam tes di kedua jurusan itu. Keduanya sama-sama harus melalui tes menggambar. Di jurusan Grafis, aku harus menggambar kaleng coca cola dan botol minuman dengan detail secara manual hanya menggunakan pensil, sedangkan di jurusan Arsitektur aku harus menggambar bangunan kampus juga secara manual hanya menggunakan pensil. Tapi akhirnya aku diterima di jurusan Arsitektur. Kuhadapi saja kenyataan ini dengan ikhlas, toh di jurusan Arsitektur juga dibutuhkan keterampilan menggambar, walau pun aku masih harus mempelajari matematika, mekanika tanah, fisika bangunan dan struktur konstruksi, pelajaran-pelajaran yang cukup bikin kening berkerut.

“Sudah nggak apa-apa, baguslah jurusan Arsitektur, kan keren nanti lulus jadi Arsitek. Lagian, nanti bisa bikin usaha bareng sama tante yang desainer interior.”

Tanteku ikut memanas-manasi aku. Tanteku adalah alumni Universitas Trisakti Jakarta jurusan desain interior. Dia yang menyarankan aku memilih jurusan Arsitektur. Ya, aku memang suka menggambar. Itu adalah keahlian dasar yang dibutuhkan untuk menekuni ilmu Arsitektur. Maka, kujalani saja kuliahku di jurusan Arsitektur ini. Benar juga kata Tanteku, bakalan keren saat lulus nanti aku akan disebut Arsitek. Senyumku pun mengembang membayangkannya.

Pendidikanku di jurusan Arsitektur, dimulai dengan masa-masa mapram selama sebulan. Aku dan teman-temanku sesama mahasiswa-mahasiswi baru harus rela dan pasrah menjadi bulan-bulanan para senior. Kami harus meminta tandatangan semua kakak senior. Untuk mendapatkan satu tanda tangan saja, harus melalui berbagai ujian yang seringkali memalukan.
Tapi karena aku sudah bertekad ingin menikmati masa-masa mapram, cuek saja deh, buang jauh-jauh rasa malu.

Sebagai sesama mahasiswa-mahasiswi baru, kami saling dukung satu sama lain. Kami sadar, masa mapram di dunia kampus hanya akan kami alami sekali seumur hidup. Kelak akan menjadi momen bersejarah dalam hidup kami, menjadi kenangan tak terlupakan.

Aku dan teman-teman satu jurusan Arsitektur Trisakti saat masa ospek
Aku yang mana ya? ^_^
Foto by Arumi

Setelah selesai masa-masa penataran dan mapram yang menyenangkan, aku harus mulai konsentrasi menghadapi mata kuliah yang beragam. Berhadapan dengan dosen-dosen dengan berbagai karakter. Ada dosen ganteng, dosen baik hati, dosen galak, dosen yang jarang sekali datang dan macam-macam karakter dosen lainnya.

Seperti yang telah kusebutkan sebelumnya, kuliah Arsitektur tak luput dari pelajaran matematika. dan ternyata, banyak sekali teman-temanku yang sama denganku, kurang suka dengan pelajaran matematika.

“Heran, masih ada aja ya pelajaran matematika. Kirain terakhir waktu SMA,” keluh salah satu temanku.
“Iya, padahal gue juga paling alergi deh sama pelajaran matematika. Apalagi Trigonometri. Ampun deh,” aku ikut mengeluh.

Karena jurusan Arsitektur didominasi mahasiswa-mahasiswi yang lebih mahir menggambar daripada matematika, maka pelajaran matematika menjadi momok yang mengerikan bagi kami. Nilai matematika kami pun jarang yang bagus. Aku hanya mendapat nilai C. Itu saja sudah lumayan, karena beberapa temanku ada yang harus mengulang mata kuliah matematika ini.

“Memangnya apa hubungannya sih, matematika sama bangunan?” protes salah satu temanku yang pernah mengulang mata kuliah ini.

“Saudara-saudara, tolong jangan sepelekan mata pelajaran matematika. Ingat, matematika itu penting! Apalagi kalian mempelajari Arsitektur. Nanti akan banyak terlibat dengan hitung menghitung. Menghitung struktur, menghitung anggaran biaya proyek, semua butuh ilmu matematika.”

Begitu penjelasan Dosen matematikaku yang prihatin melihat nilai anak didiknya yang sangat payah.

Jangan heran ketika Dosen menyebut mahasiswa-mahasiswinya dengan sebutan saudara-saudara atau anda. Karena begitulah di dunia perkuliahan. Kami dianggap telah cukup dewasa dan tak pantas lagi disebut anak-anak.

Jika matematika adalah pelajaran yang bikin aku ketar-ketir, mata kuliah Apresiasi budaya menjadi mata kuliah yang bikin aku deg-deg-an setengah mati. Bukan karena materinya sulit, tetapi karena dosennya super duper sangat galak sekali >.<

Entah mengapa dosen yang satu ini senang sekali marah-marah. Jangan pernah telat ketika mengikuti mata kuliahnya. Terlambat semenit saja, tak bakal diijinkannya mengikuti mata kuliahnya.

Beliau juga seringkali menggebrak-gebrak meja. Jangan-jangan dosenku itu terinspirasi penjual soto gebrak yang top itu ^_^

Tak ada satu pun dari kami yang berani protes. Kami mahasiswa-mahasiswi baru, tak mungkin berani protes. Dan ujiannya, entah mengapa sulitnya bukan main. Dengan teganya dosenku yang satu itu memberi kami nilai yang menakjubkan. Ada yang mendapat nilai C, D bahkan E. Yang mendapat nilai A dan B? Tentu saja tak ada.

Anehnya, dosenku yang satu ini sangat ramah dan baik hati pada satu temanku, Lia. Kami semua selalu ketakutan jika tanpa sengaja bertemu dengan dosen itu di luar jam kuliah. Tetapi kepada Lia, dosen itu malah menyapa dengan ramah. Membuat kami terbengong-bengong saking herannya.

“Eh, Lia. Kuliah apa hari ini?” tanya dosenku itu ketika tanpa sengaja beliau bertemu dengan Lia, aku dan dua temanku lainnya di dalam lift.
“Eh, pagi, Pak. Ada kuliah Metode penelitian, Pak.” jawab Lia sambil memasang senyum yang tampak oleh kami berusaha dimanis-maniskan.
“Oh...” hanya itu sahut dosenku.
“Saya duluan Lia.” kata dosenku lagi begitu pintu lift membuka  di lantai 2.
“Oh, iya Pak. Silakan.” jawab Lia sambil terus tersenyum.

Kami ikut tersenyum dan mengangguk ke arah Pak Dosen walau pun jelas-jelas tidak ikut disapa.
Setelah Pak Dosen berlalu dari hadapan kami, seketika kami membombardir Lia dengan bermacam pertanyaan.

“Nah ya? Lo ada hubungan apa tuh sama Pak Dosen.” seru Indah.
“Iya ih, mencurigakan, kok dia ramah banget sih sama elo? Udah gitu cuma elo yang disapa.”

Lala ikut berseru.

“Jangan-jangan Pak Dosen naksir lo ya?” Aku ikut menuduh.
“Yee, mana gue tau. Nggak tau gue, sumpah, gue juga kaget tadi disapa sama dia. Sekarang malah gue yang takut nih, kenapa dia ramah gitu sama gue?” Lia segera membela diri.

“Wah, nggak ada penjelasan lain nih, berarti memang Pak Dosen naksir elo nih. Pake jampi-jampi apa lo, Dosen paling galak justru ramah sama elo.” seru Indah lagi kelihatan penasaran banget.
“Sumpah, gue nggak tau..” Wajah Lia tampak kebingungan.

Tapi kemudian, Lia pun menjadi bulan-bulanan ledekan kami.

“Hati-hati Lia, malam minggu siap-siap aja diapelin Pak Dosen. Hehehe...” goda Lala.
“Ih, ogah banget. Dia kan udah punya anak istri,” sahut Lia.

Dan ledekan kami semakin menjadi-jadi ketika pada ujian akhir mata kuliah Apresiasi Budaya, Lia mendapat nilai B! Dan hanya dia yang mendapat nilai B! Nah lho!

“Liaaa...gue semakin curiga nih!” seru Indah yang protes keras karena lagi-lagi ia mendapat nilai D.
“Eeeh, nih ya, gue jelasin. Behenti deh curiga macem-macem sama gue. Pak Dosen tuh ternyata temennya mama gue waktu SMA dulu. Makanya dia ramah sama gue. Trus kalo soal gue dapet nilai B, itu mah karena memang gue belajar serius kalee...”

Lia membela diri.

“Ah, yang bener lo belajar serius?” tanyaku kurang yakin.

Lia mengangguk mantap.

“Hiks, kenapa sih nyokap gue bukan teman SMAnya Pak Dosen jugaa...masa nilai gue D terus...” ratap Indah.

“Udahlah, Ndah. Tabahkan hatimu. Kan nanti lo bisa ulang lagi tuh mata kuliah semester depan,” hibur Lia.

Indah malah meratap semakin keras.

Bersambung ...

Segini dulu kisah susahnya masa kuliahku dulu yaa ... tunggu lanjutannya.

Seru juga kalau ingat masa-masa dulu saat aku masih bergumul dengan dunia Arsitektur. Kalau sekarang sih aku lebih bersemangat menulis.

Jangan lupa, buat teman-teman yang berminat membaca buku-buku karyaku, yuuuk, silakan ... ^_^

Buku-buku karya Arumi E. yang telah terbit