Jumat, 31 Oktober 2014

Sentuhan Editor dalam Sebuah Naskah



Hari terakhir di bulan Oktober. Apa evaluasi bulan ini untuk kinerjaku?
Nggak ada naskah yang berhasil kuselesaikan. Tapi aku berhasil menyelesaikan beberapa proses editing naskah yang akan terbit.

Proses editing mengapa menjadi sesuatu yang penting? Karena editing dalam suatu naskah dapat memperbaiki struktur naskah dan menjadikan naskah semakin enak dibaca.

Aku merasakan sendiri bedanya novelku yang dibimbing dan diberi pengarahan oleh editor dengan novelku yang tanpa melalui proses editing oleh editor. Sangat berbeda sekali hasilnya.

Seorang editor yang baik, tahu persis bagaimana memperkaya sebuah naskah. Apa yang perlu ditambah dan diedit penulis agar hasil tulisannya semakin cemerlang. Saran-saran bernas tersebut akan disampaikan oleh editor kemudian penulis akan mengubahnya sendiri sampai akhirnya editor setuju dengan hasil revisi penulis.

Jadi, tugas editor bukan hanya memperbaiki kesalahan ketik dan kesalahan EYD dalam sebuah naskah. Tapi juga membimbing penulis, memberi saran plot yang lebih seru, karakter yang lebih mantap dan setting yang lebih meyakinkan.

Sebelum sebuah buku terbit, banyak proses yang harus dilalui sebuah naskah. Kalau aku sarikan, kira-kira beginilah tahap yang dilalui sebuah buku sebelum dicetak dan hadir di toko buku

1. Self editing

Setelah seorang penulis menyelesaikan tulisannya, yang pertama dilakukan adalah mengedit sendiri naskahnya. Membaca ulang lagi dengan teliti, memperbaiki yang dirasa masih ada yang kurang sesuai, menambahkan yang masih kurang, memperbaiki kesalahan ketik yang kerap terjadi.

2. Kirim ke penerbit

Setelah yakin naskah sudah mencapai bentuk yang terbaik, kirimkanlah naskah itu ke penerbit pilihan.

3. Sabar menunggu kabar ACC

Proses menunggu kabar dari penerbit beragam, bagi pemula mungkin agak lama. Untukku sendiri, karena sudah sering menerbitkan buku, biasanya editorku akan menjawab secepatnya. Namun jangan khawatir, bagi pemula juga jangan putus asa. Sabarlah menunggu kabar dari penerbit. Jika naskah kamu memang menarik, pasti kamu akan mendapat kabar secepatnya.

4. Proses Review

Setelah naskah dinyatakan diterima oleh penerbit, biasanya naskah akan direview. Lamanya proses ini pun berbeda-beda. Ada yang cepat, ada yang lama. Sabar saja yaaa. Setelah direview, editor akan menyampaikan hasil review kepada penulis. Akan ada beberapa catatan yang perlu diperhatikan penulis yang nantinya menjadi panduan merevisi naskah.

5. Proses Revisi 

Penulis akan diminta merevisi naskahnya mengikuti catatan editor, biasanya hanya dikasih waktu sebentar. Semakin cepat kamu menyelesaikan revisi, semakin cepat juga naskahmu menuju ke tahap selanjutnya.

6. Proses Revisi (lagi)

Proses revisi ini bisa beragam tergantung editor dan keadaan naskahmu. Pengalamanku, ada naskah yang sekali revisi langsung oke, ada juga yang harus direvisi berkali-kali. Salah satu contohnya naskahku yang berjudul Eleanor yang akan terbit di Gramedia Pustaka Utama, editorku untuk naskah ini sangat detail meneliti naskahku. Darinya aku mendapat banyak ilmu. Bimbingannya membuka mataku cara menulis yang lebih baik lagi. Membuatku nggak merasa berat walau harus melalui 4 kali revisi. Begitu juga editorku di Gagas Media, aku harus melalui tahap revisi sebanyak dua kali. Semua proses revisi itu aku nikmati dan kusyukuri, karena itu adalah kesempatan buatku mendapat banyak ilmu dari editor. Ada editor yang memberi masukan mempertajam plot, memperdalam kerakter, atau memperhalus setting.

7. Desain Layout

Setelah proses revisi selesai, editor akan membawa naskah kita ke tahap selanjutnya. Memindahkannya ke layout novel. Biasanya berupa pdf. Setelah layout selesai, penulis diberi kesempatan untuk mengecek sekali lagi, apakah semua sudah oke ataukah masih ada yang perlu diperbaiki.

8. Desain Cover

Setelah penulis setuju dengan hasil pdf, kemudian penerbit akan mengajukan contoh cover. Penulis dimintai pendapat apakah sudah setuju dengan cover yang diajukan ataukah punya masukan ide yang bisa membuat cover semakin menarik.

9. Persetujuan Akhir

Setelah pdf dan calon cover disetujui penulis, maka sampailah pada tahap menunggu proses cetak. Menunggu proses ini bisa lama, bisa juga cepat, tergantung berbagai faktor. Contoh yang kualami, novelku Unforgotten Dream tak perlu menunggu lama, hanya setengah bulan setelah pdf dan cover oke, novel siap dicetak. Sedangkan naskahku Pertemuan Jingga, walau saat ini pdf dan cover sudah oke, tapi baru akan dicetak bulan Januari 2015.

10. Penandatangan Surat Perjanjian Penerbitan Bersama

Setelah naskah dan cover siap dicetak, penerbit akan mengirimkan surat perjanjian penerbitan atau surat kontrak yang harus ditandatangani penulis di atas materai. Berisi pasal-pasal perjanjian yang disepakati bersama. Setelah ditandatangani dan dikembalikan ke penerbit, maka naskah pun siap dicetak.

11. Proses Cetak dan Distribusi

Setelah sebuah buku dicetak, masih ada lagi yang harus ditunggu sebelum sebuah buku berhasil tampil di sebuah toko buku. Yaitu pendistribusian buku tersebut ke seluruh pelosok Indonesia.


Demikian kira-kira gambaran proses sebuah naskah akhirnya menjadi sebuah buku yang terpajang di toko buku. Seluruh proses ini bisa memakan waktu lama sekali, bisa juga dalam waktu relatif singkat. Semua tergantung kebijakan penerbit yang bersangkutan.

Jadi, nggak gampang juga kan perjalanan sebuah naskah? Setelah kamu menulis cerita hasil karyamu, kamu masih harus bekerja keras hingga akhirnya naskahmu itu  menjadi sebuah buku dan mejeng manis di toko buku kesayanganmu ^_^


Contoh draf cover bagian dalam yang dikirim ke aku, minta persetujuanku sebelum dicetak

Contoh layout isi novel yang dikirim ke aku sebelum novel dicetak

Draft cover Hatiku Memilihmu sebelum dicetak

Draft cover Unforgotten Dream sebelum dicetak



Senin, 27 Oktober 2014

Cara Mengirim Naskah Novel ke Penerbit

Hari ini negeri kita tercinta Indonesia memasuki babak baru. Bapak Presiden Joko Widodo telah mengumumkan nama-nama menteri-menteri yang akan membantu tugasnya. Kabinetnya diberi nama kabinet kerja. Slogannya : kerja, kerja, kerja.

Mari optimis, negeri kita akan bangkit pelan-pelan selama kita mau rajin bekerja dan selalu berlaku jujur.

Hari ini juga katanya hari blogger nasional lho. Karena itu aku berusaha menulis sesuatu hari ini di blog-ku ini.

Kali ini aku ingin menjawab beberapa pertanyaan yang juga sering diajukan kepadaku. Bagaimanakah cara menerbitkan novel?

Kalau merunut pengalamanku, ya cukup panjang juga. Jika ada yang bertanya, minta email penerbit 'itu' dong, saya mau kirim naskah. Sejujurnya, aku nggak nyaman dengan pertanyaan seperti itu.

Ini menunjukkan yang bertanya terkesan tidak mau berusaha mencari informasi, hanya ingin mendapatkan cara instan dari seorang penulis yang novelnya telah diterbitkan penerbit bersangkutan.

Tahukah bagaimana usahaku dulu untuk bisa menerbitkan naskahku menjadi novel? Berat dan nggak mudah tentu saja.

Ada beberapa tips mencari informasi cara mengirim naskah ke penerbit yang akan kubagikan berdasarkan pengalamanku sendiri.

1. Rajinlah berkunjung ke toko buku

Dulu, aku memulainya dengan rajin ke toko buku. Memperhatikan ada berapa banyak penerbit yang bukunya terpajang di toko buku. Ada beberapa penerbit yang di setiap halaman akhir novel mencantumkan cara mengirim naskah ke mereka. Aku beli novel itu. Pertama, karena ceritanya menarik. Kedua, karena aku ingin mempelajari cara penulisan novel itu. Ketiga karena aku ingin menyimpan informasi di halaman terakhirnya tentang cara mengirim naskah ke penerbit itu.

Karena itu sejujurnya aku heran kalau ada yang bertanya, bagaimana sih cara kirim naskah supaya diterbitin? Aku nggak tau penerbit-penerbit apa aja ... untuk pertanyaan seperti ini, jawabanku, coba deh ke toko buku. Seorang yang suka menulis sih biasanya suka membaca juga. Dan kalau kamu punya cita-cita pengin naskahmu terbit menjadi novel dan terpajang di toko buku seharusnya kamu hobi ke toko buku. Berkunjung ke toko buku bukan berarti harus membeli buku. Bisa juga datang untuk memantau tema cerita apa yang sedang tren, tema seperti apa yang best seller. Ada berapa penerbit yang bukunya dipajang di toko buku. Begitu banyak informasi yang bisa kamu dapatkan kalau kamu mau usaha sedikir berkunjung ke toko buku.

Saranku, jika kamu sungguh-sungguh bercita-cita ingin menerbitkan buku, berusahalah lebih keras menggali informasi, jangan pasif maunya cuma bertanya lalu segera dijawab.

2. Kunjungi web penerbit

Jika penerbit yang kita tuju tidak mencantumkan alamat redaksi untuk mengirim naskah di halaman terakhir, kita bisa mengusahakan cara lainnya. Yaitu mencari web penerbit itu. Zaman sekarang, umumnya semua penerbit memiliki web resmi. Dan di web masing-masing, beberapa penerbit mencantumkan cara mengirim naskah.

Contohnya web Gagas Media. Ada petunjuk kirim naskah. Kamu tinggal klik saja, langsung deh muncul cara mengirim naskah ke sana. Ini link web Gagas Media http://gagasmedia.net/

3. Mengikuti lomba menulis novel yang diadakan penerbit.

Dulu, aku mencoba menembus penerbit dengan mengikuti lomba-lomba antologi yang diadakan beberapa penerbit. Ini berguna untuk mengasah kualitas menulis kita. Aku juga nggak selalu berhasil lolos. Naskahku pernah lolos antologi Anak Kos Gokil yang kemudian diterbitkan oleh Gradien.



4. Follow twitter penerbit dan like fanpage-nya. 

Dari twitter penerbit, selalu ada info-info menarik yang bisa menjadi jalan untuk kamu bisa menembus penerbit itu.

Contohnya, aku pernah ikut lelang menulis novel yang diadakan penerbit DeTeens imprint diva press. Waktu itu dilelang menulis novel dengan judul JOJOBA. Aku kirimkan CV. Setelah itu aku lolos seleksi untuk mengirim outline. Alhamdulillah outline-ku terpilih. Maka, order menulis novel berjudul JOJOBA itu pun diberikan untukku. Dengan deadline 2 bulan.


Coba deh kamu searching nama penerbit di google, pasti akan muncul web, fanpage atau twitternya. Informasi cara kirim naskah juga ada yang dicantumkan di bio twitter penerbit. Salah satunya follow saja penerbit https://twitter.com/grasindo_id Di bio-nya disebutkan alamat email untuk mengirim naskah.


5. Datang ke pameran buku

Beberapa penerbit rutin mengikuti pameran buku dan mengadakan konsultasi menulis di pameran buku. Kamu bisa datang membawa naskahmu dan konsultasi langsung dengan editor penerbit.


Nah, kan? Ada banyak cara bagi kamu untuk bisa tahu bagaimana cara mengirim naskah ke penerbit tanpa harus bertanya ke seorang penulis. Silakan membiasakan diri untuk aktif mencari sendiri informasi yang kamu butuhkan.

Kemudian setelah mengirim naskah, berapa lama menunggu kabar?
Bagaimana kalau tidak diterima?

Saat kita sudah memutuskan bercita-cita ingin punya buku hasil karya kita yang terpajang di toko buku, kita harus siap dengan segala risikonya. Sabar menunggu kabar, sabar saat ditolak.

Intinya, jika kamu punya niat besar menerbitkan buku hasil karyamu, aktiflah mencari informasi lewat internet. Manfaatkan kecanggihan teknologi masa kini. Buka wawasanmu. Kalau kamu jeli, selalu ada informasi kesempatan menerbitkan buku yang tak boleh kamu sia-siakan.

Pada awalnya dulu, aku juga pernah merasakan ditolak. Tiga kali di tiga penerbit berbeda. Tapi aku nggak putus asa. Terus mencoba dan mencoba. Tapi memang aku tidak mengirim lagi naskah ke penerbit sebelumnya yang menolakku. Aku mencari cara lain untuk bisa menerbitkan karyaku. Berbagai jalan aku coba dan aku berani menanggung risikonya. Risiko yang kumaksud di sini adalah, saat ternyata kerjasama dengan sebuah penerbit tidak semulus yang kuharapkan. Tak apa, awal kita memulai tentunya belum mulus, tapi itu akan menjadi pengalaman berharga bagi kita untuk berhati-hati dan memilih-milih penerbit mana yang kerja sama-nya paling sesuai dengan apa yang kita harapkan.

Tidak mudah tentu saja, kesulitan di awal perjuangan memberi banyak pelajaran padaku. Dari kerjasama dengan beberapa penerbit, akhirnya aku pun bisa tahu, kerjasama mana yang bagiku paling nyaman, itulah yang aku lanjutkan.

Terkadang memang, menunggu kabar yang cukup lama menguji kekuatan mental dan kesabaran kita, tapi sabar saja, teruslah berusaha melewati berbagai jalan.

Kelak jika sekali saja kamu berhasil menembus sebuah penerbit, berikutnya naskahmu akan diminta. Semakin banyak karyamu yang terbit, maka penerbit yang mencarimu dan meminta naskahmu. Jadi, jangan dikira menerbitkan buku itu mudah. Janganlah kamu ingin serba instan. Minta email penerbit dengan mudahnya. Cobalah untuk mandiri, berusaha mencari sendiri informasi yang kamu butuhkan.

Kalau kamu mengaku ingin jadi penulis, tentunya harus suka membaca. Kalau suka membaca, tentunya suka berkunjung ke toko buku. Kamu catat saja semua penerbit yang ada di toko buku. Catat alamat redaksinya, atau akun medsosnya. Kirimlah naskah unggulanmu ke alamat redaksi yang menarik minatmu. Lalu tunggulah. Proses menunggu pun butuh kesabaran. Biasanya jawaban baru diberikan dalam 3- 6 bulan.

Sepertinya nggak gampang kan menerbitkan buku di penerbit mayor? Tapi segala kerja keras pantang menyerah itu akan menjadi tak ada artinya saat kamu merasakan kegembiraan akhirnya kamu bisa memiliki buku hasil karyamu yang diterbitkan penerbit idamanmu.

Selamat berusaha yaa.

~ oOo ~

Berikut ini aku sampaikan informasi cara mengrim naskah ke Penerbit Gramedia Pustaka Utama dari sumber link berikut : Prosedur-pengajuan-naskah-gramedia-pustaka-utama-gpu

Bagaimana Caranya Menerbitkan Naskah di Gramedia Pustaka Utama?

Kami selalu menerima naskah dari penulis untuk kami terbitkan, bila naskah tersebut kami nilai memenuhi standar penerbitan kami.
Namun, maaf sekali, kami tidak bisa menerima naskah yang dikirimkan melalui e-mail, karena akan menyulitkan tim editor dalam melakukan penilaian naskah.

Apabila Anda ingin menerbitkan naskah Anda, silakan kirimkan naskah tersebut ke alamat kami di:

PT Gramedia Pustaka Utama
Gedung Kompas Gramedia Lantai 5
Jl. Palmerah Barat 29-37
Jakarta 10270

Cantumkan jenis naskah Anda di sudut kiri atas. Fiksi/Nonfiksi. Remaja/Dewasa. Dll. Untuk memudahkan proses seleksi/pengkategorian.

Naskah yang dikirimkan harus dalam bentuk print out, lengkap (tidak hanya cuplikan naskah). Sertakan pula sinopsis cerita.

Tebal naskah untuk novel 100-200 halaman (bisa lebih, asal jangan berlebihan).

Untuk buku anak, lengkapi dengan contoh ilustrasi. Konsep cerita (terutama untuk buku berseri).

Jenis kertas yang digunakan bebas, asal mudah dan enak dibaca. Ukuran font 12pt, dan spasi 1,5. Tema naskah juga bebas, selama tidak menyinggung SARA dan vulgar.

Sertakan bersama naskah Anda, data diri singkat.

Naskah sebaiknya sudah dijilid, agar tidak tercecer selama dibaca oleh tim editor kami.

Setelah masuk ke meja redaksi, naskah akan dibaca oleh tim editor selama minimal 4-5 bulan. Naskah yang belum bisa kami terbitkan, akan kami kembalikan.

Untuk keterangan lebih lanjut, Anda dapat menghubungi 53650110 ext. 3511/3512 (redaksi fiksi/nonfiksi).
Atau via e-mail: fiksi@gramediapublishers.com atau nonfiksi@gramediapublishers.com

PS. Kami tidak memungut bayaran apa pun kepada penulis yang ingin menerbitkan naskahnya.


Novelku yang terbit di Gramedia.

Rabu, 22 Oktober 2014

Inspirasi Menulis : Yakin dengan kemampuan diri, disiplin dan berani

Dear friends ...

Seringkali aku ditanya, bagaimana cara mengobarkan motivasi menulis? Bagaimana cara produktif menulis? dan sebagainya dan sebagainya ...

Karena itu, di sini aku berbagi jawaban-jawabanku saat ditanya Mbak Arimbi Bimoseno, seorang penulis juga. Ini termuat di kompasiana, tapi aku sempurnakan lagi jawaban-jawabanku agar lebih detail.

Inilah hasil wawancaraku dengan Mbak Arimbi Bimoseno. Simak yuk ^_^

Novel Arumi semuanya untuk remaja. 14 judul novel itu (dari yang pertama sampai yang terbaru) adalah :

Tahun 2012 :

- Saranghaeyo, Four Seasons of Love, Symphony of Love, Sweet Sonata, (novel cerita Korea dengan nama pena Karumi Iyagi, diterbitkan Zettu),
- Sakura Wish (novel cerita Jepang dengan nama pena Harumi Kawaii penerbit Zettu

Tahun 2013 :

- Cinta Bersemi di Putih Abu-abu, Tahajud Cinta Di Kota New York ( dengan nama asli Arumi E, penerbit Zettu.)
- Amsterdam Ik Hou Van Je, dengan nama asli Arumi E., penerbit Grasindo
- Longest Love Letter, dengan nama asli Arumi E., penerbit Grasindo
- Jojoba, dengan nama asli Arumi E., penerbit DeTeens imprint Diva Press.

Tahun 2014

- Hatiku Memilihmu, dengan nama asli Arumi E, penerbit Gramedia Pustaka Utama
- Monte Carlo, dengan nama asli Arumi E., penerbit Gagas Media.
- Cinta Valenia, Unforgotten Dream, dengan nama asli Arumi E., penerbit Elex Media.

Di tahun 2012, novel-novelnya yang terbit adalah cerita Korea dan Jepang yang saat itu sedang booming. Nama pena Karumi Iyagi untuk novel cerita Korea dan Harumi Kawaii untuk novel cerita Jepang. Memakai nama pena karena adanya permintaan penerbit. Namun sejak tahun 2013, Arumi hanya memakai nama asli Arumi E.

Di antara 14 novel itu, sejauh ini yang paling best seller adalah Tahajud Cinta Di Kota New York (416 halaman) karena terbit sejak April 2013 dan masih terpajang di toko buku hingga sekarang. Novel ini pun akan diadaptasi menjadi film oleh MD Pictures. Hatiku Memilihmu, Monte Carlo dan Cinta Valenia juga menyusul semakin meningkat angka penjualannya.

Sebelum sampai pada pembuatan novel, Arumi sempat melewati tahapan menulis cerpen yang dimuat di beberapa majalah nasional, kemudian menulis buku antologi keroyokan, lalu menerbitkan kumpulan cerpen solo : Heart Latte dan Zara Detektif Cilik. Ada juga satu buku komik Grup boyband asal Korea, Bigbang dan G Dragon.





BINCANG-BINCANG DENGAN ARUMI

-

Siapa kamu, Arumi?

Aku tadinya arsitek. Terakhir berhenti bekerja jadi arsitek tahun 2010. Karena kantorku bermasalah dan kolaps, lalu aku malas cari kerja lagi, selain aku mulai jenuh jadi pegawai. Selama masa bekerja, aku sudah menulis cerpen dan sering dimuat di berbagai majalah remaja dan majalah anak. Kira-kira sudah ada 60 cerpenku yang dimuat. Akhir tahun 2011 aku dapat tantangan membuat novel cerita Korea. Itulah mulanya aku bikin novel. Novel pertamaku itu berjudul Saranghaeyo, terbit awal tahun 2012. Setelah itu beruntun aku menulis novel-novel lainnya. Ternyata makin lama aku keasyikan menulis novel. Akhirnya aku memutuskan fokus menjadi penulis novel. Aku mulai jarang menulis cerpen dan sudah berhenti melukis sepatu, pekerjaan dan hobi yang sempat aku lakukan setelah berhenti jadi pegawai. Sekarang ini order menulis selalu ada, jadi aku nggak kehabisan kerjaan menulis. Selalu saja ada yang harus kutulis. Biasanya aku sudah punya jadwal dalam setahun akan membuat berapa novel dan akan kuberikan ke penerbit mana.

Bagaimana cara kerja kamu?

Aku menetapkan jadwal seperti orang kerja kantoran. Jadi, mau tidak mau harus menghasilkan tulisan setiap hari.

Saat ini karena sudah terbit di beberapa penerbit, editor-editor yang menunggu aku kirim naskah. Karena itu aku harus menulis setiap hari. Editor ada yang kasih deadline, ada yang kasih kelonggaran. Ada yang deadline-nya sebulan, ada yang dua bulan.

Aku bikin jadwal seperti orang kerja umumnya. Mulai standby di depan laptop jam 9 pagi. Jam 12 sampai jam setengah 2 istirahat, lalu lanjut lagi sampai jam 5 sore. Malamnya tergantung mood, kalau lagi banyak ide aku lanjutkan, kalau nggak ya nggak usah. Terkadang kalau deadline tinggal 2-3 hari lagi dan cerita yang kutulis belum selesai, barulah aku begadang. Terus menulis dari pagi sampai pagi lagi.

Aku mendisiplinkan diri, jam yang wajib diisi dengan menulis mulai pukul 9 pagi sampai pukul 5 sore. Saat  malam bukan keharusan, kecuali memang butuh begadang untuk mengejar target selesai atau saat kepala dipenuhi banyak ide yang tak bisa menunggu hingga esok pagi.

Menulis kemudian dikirim ke penerbit, atau menulis atas permintaan penerbit?

Sekarang ini aku sudah dikenal beberapa editor. Biasanya aku kirim outline ke mereka, kalau disetujui baru aku selesaikan. Ada juga tema tulisan yang diorder khusus oleh editor.

Adakah gangguan dalam menulis novel?

Biasanya kalau semua kelengkapan apa yang ingin aku tulis sudah lengkap, nggak ada gangguan. Selama ini aku selalu bisa memenuhi deadline. Kecuali kalau ada urusan keluarga yang bikin kerjaan agak tertunda, baru agak terlambat. Misalnya saat bapakku sakit.

Media sosial tidak mengganggu, karena aku disiplin mengatur waktu kapan menulis dan kapan bermedia sosial. Tidak ada masalah. Lagipula, media sosial aku manfaatkan untuk berkomunikasi dengan pembaca karya-karyaku atau mempromosikan karya-karyaku, bukan untuk curhat masalah pribadi ^_^

Bagaimana menciptakan tokoh dan karakter?

Aku membayangkan karakternya kemudian kutuliskan ciri-ciri fisiknya, sifat-sifatnya, hobinya, kebiasaan-kebiasaannya. Bagaimana hubungan si tokoh dengan keluarga, teman-teman dan lingkungannya. Itu yang nantinya jadi pegangan sepanjang cerita.

Bagaimana mengatur plot?

Plotnya mengalir begitu saja. Biasanya ide itu muncul dalam kepala lalu aku tulis dan aku atur sedemikian rupa.

Membuat outline tiap kali mau menulis novel?

Awalnya tidak, tapi sekarang ini aku biasakan membuat outline. Ternyata itu memudahkan proses menulis.

Bagaimana pendekatan Arumi ke penerbit?

Setelah Tahajud Cinta di Kota New York, alhamdulillah beberapa editor menghubungiku dan memintaku menulis naskah untuk mereka. Menurut pengalamanku, seorang penulis sebaiknya memiliki blog. Karena biasanya editor yang mencari penulis, mereka juga melihat-lihat blog penulis. Di blog bisa dibaca contoh tulisan dan kontak ke penulis. Sebagai penulis, selain membina hubungan baik dengan penerbit, juga hendaknya membina hubungan baik dengan sesama penulis. Order menulis terkadang aku dapatkan karena aku direkomendasikan teman. Tentunya teman tidak sembarangan merekomendasikan kita kepada seorang editor. Kinerja kita harus sudah jelas. Disiplin memenuhi deadline, produktif menulis dan hasilnya tidak mengecewakan. Setelah tugas diberikan, harus bisa membuktikan, mampu menyelesaikan tugas dengan baik. Karya yang sudah terbit pun tanpa sadar dipantau oleh penerbit-penerbit. Jika ada yang merasa cocok, editor penerbit itu akan menghubungi. Karena itu berkarya saja sebaik-baiknya, setelah banyak hasil karya yang bermunculan, penerbit dengan sendirinya akan menghubungi penulis.

Bagaimana menjaga hubungan baik dengan penerbit?

Rutin menjalin komunikasi. Selalu datang jika ada undangan acara dari penerbit. Sesekali menyapa editor-editorku. Terkadang main ke kantor penerbit untuk membicarakan ide-ide aku.

Bagaimana dengan royalti? Apakah menggembirakan?

Berdasarkan pengalaman, untuk penerbit yang sudah dikenal profesionalitasnya, royaltinya memang tidak mengecewakan. Selalu dibayar tepat waktu dan laporan royalti selalu dikirimkan. Tapi pernah juga pengalaman dengan penerbit yang lama membayar royalti dan harus ditagih berkali-kali. Akhirnya aku yang kemudian menyeleksi penerbit. Saat ini aku memilih hanya bekerja sama dengan penerbit yang bekerja secara profesional. Termasuk profesional dalam membayar royalti penulis.

Pernah mengalami writer block? Bagaimana mengatasinya?

Pernah. Biasanya aku mencari inspirasi dengan jalan-jalan, menonton film dan membaca.

Motivasi utama Arumi dalam menulis novel?

Ingin menulis lebih baik dan lebih baik terus. Karena dari satu naskah yang sudah terbit, biasanya ada pelajaran yang bisa aku petik yang nantinya bisa memperbaiki tulisan selanjutnya. Selain itu rasanya bahagia bukan main jika ada pembaca yang senang dengan tulisanku, bikin semangat menulis cerita yang lainnya lagi.

Novelis yang kamu suka?

Aku suka cara Tere Liye bertutur. Novelis luar, aku suka karya Agatha Christie.

Mimpi terbesar Arumi di dunia kepenulisan?

Pengin bukuku banyak yang baca, banyak yang merasa terhibur, syukur-syukur jika ada yang terinspirasi

Arumi punya blog? Mungkin ada yang ingin mengenal lebih dekat.

www.arumi-stories.blogspot.com . Sebenarnya gaya menulisku biasa-biasa aja sih, bukan tipe yang tulisannya bagus banget dan kaya diksi, hehehe…. Masih kalah jauh kelasnya dengan Tere Liye atau Dee Lestari. Tapi tiap gaya menulis sepertinya punya penggemar tersendiri. Setiap penulis punya gaya menulis sendiri. Jadi, tetaplah percaya diri dengan kemampuan sendiri. Dengan rasa percaya diri, maka kita akan mudah meneruskan langkah berikutnya.

*Catatan :

Hasil wawancara di sini sudah aku edit dan tambah.

Hasil wawancara asli ada di link ini : http://lifestyle.kompasiana.com/hobi/2014/10/19/inspirasi-menulis-arumi-e-saputra-3-tahun-menerbitkan-14-novel-681200.html

Senin, 13 Oktober 2014

Pesan yuk, Novel Arumi E. edisi bertandatangan

Buat teman-teman yang ingin koleksi novel karya Arumi E., sekarang bisa pesan langsung ke aku lho. Bonus tandatangan tentunya ^_^.

Ini daftarnya yaa ...

Coming soon ... Unforgotten Dream, akan terbit tanggal 3 November 2014.

Penerbit Elex Media.

Open PO. Harga Rp 39.800. diskon 15%. Belum termasuk ongkos kirim yaaa ^_^





Hatiku Memilihmu, penerbit Gramedia, terbit 2014
Harga 53.000 diskon 15%






























Monte Carlo, penerbit Gagas Media, terbit 2014
Harga 55.000 diskon 15%





























Cinta Valenia, penerbit Elex Media, terbit 2014
Harga 43.800 diskon 15%






























Amsterdam Ik Hou Van Je, penerbit Grasindo, terbit 2013
Harga 51.000 diskon 15%






























Longest Love Letter, penerbit Grasindo, terbit 2013
Harga 47.000 diskon 15%






























JOJOBA, penerbit DeTeens (imprint Diva Press), terbit 2013
Harga 40.000 diskon 15%






























Bagi yang berminat, kirim saja email pemesanan ke arumieko@gmail.com yaa.

Terima kasih teman-teman ^_^